Peluang Usaha Depot Air Minum, Keuntungan Mengalir Terus!

Share this Post

usaha depot air minum
Table of Contents

Peluang usaha depot air minum sangat menjanjikan. Pasalnya, usaha yang satu ini dikenal tak lekang oleh waktu dan selalu tinggi permintaan.

Dalam era modern ini, kebutuhan akan air bersih menjadi salah satu kebutuhan pokok yang tidak bisa diabaikan.

Dengan pertumbuhan populasi yang terus meningkat, permintaan akan air minum yang bersih dan aman semakin meningkat pula.

Inilah yang membuat usaha depot air minum memiliki potensi yang sangat menjanjikan.

Dengan menyediakan air minum bersih dan layanan yang memuaskan, depot air minum dapat menjadi pilihan utama bagi masyarakat dalam memenuhi kebutuhan akan konsumsi air sehari-hari.

Peluang usaha depot air minum juga didorong oleh kesadaran masyarakat akan pentingnya mengonsumsi air yang sehat dan bebas dari kontaminasi.

Dengan tuntutan akan gaya hidup sehat yang semakin meningkat, permintaan akan air minum dalam kemasan yang praktis dan higienis pun semakin meningkat.

Tertarik menjajal usaha depot air minum? Simak kiat-kiatnya dalam artikel ini, ya!

Baca Juga: 15+ Peluang Usaha Ternak Yang Potensial, Siap Jadi Juragan?

Mengulik Peluang Usaha Depot Air Minum

Peluang Usaha Depot Air Minum, Keuntungan Mengalir Terus!
Foto: Peluang Usaha Depot Air Minum (Freepik.com)

National Academy of Medicine menyarankan asupan cairan harian yang cukup, sekitar 13 cangkir untuk pria dan 9 cangkir untuk wanita.

Sementara itu, Harvard Health Publishing merekomendasikan asupan air harian rata-rata sekitar 15,5 cangkir untuk pria dan 11,5 cangkir untuk wanita, yang mencakup air dari minuman dan sumber makanan lainnya.

Dari fakta ini, kita dapat menyimpulkan betapa menjanjikannya peluang usaha depot air minum. Peluang usaha depot air minum sangat menjanjikan di tengah meningkatnya kesadaran masyarakat akan pentingnya konsumsi air minum yang sehat dan aman.

Dengan pertumbuhan populasi yang terus meningkat, permintaan akan air minum dalam kemasan yang praktis dan terjamin kebersihannya juga semakin naik.

Selain itu, adanya polusi air dan keterbatasan akses terhadap air bersih di beberapa wilayah membuat depot air minum menjadi solusi yang sangat dibutuhkan.

Peluang usaha ini semakin diperkuat oleh perkembangan teknologi dalam pemurnian air dan pengemasan yang memungkinkan produksi air minum berkualitas tinggi dengan biaya produksi yang semakin terjangkau.

Dengan strategi pemasaran yang tepat dan fokus pada pelayanan pelanggan yang baik, depot air minum dapat memperluas jangkauan pasar serta membangun citra merek yang kuat di kalangan konsumen.

Dengan demikian, peluang usaha depot air minum menawarkan potensi pertumbuhan yang signifikan bagi para pengusaha yang ingin berinvestasi di sektor ini.

Baca Juga: Modal Usaha Batako Tak Sampai Rp1 Juta, Ini Dia Hitungannya!

Cara Kerja Usaha Depot Air Minum

usaha depot air minum
Foto: Kurir Air Minum Galon (Freepik.com)

Usaha depot air minum berperan dalam menyediakan air minum yang aman dan berkualitas kepada masyarakat dengan menjalani serangkaian tahapan proses produksi.

Tahapan pertama dalam proses tersebut adalah pengolahan air baku. Air baku, yang dapat berasal dari berbagai sumber seperti sumur atau PDAM, disimpan dalam tangki penyimpanan sebelum menjalani serangkaian proses penyaringan.

Melalui tahapan penyaringan yang meliputi penyaringan pasir, karbon aktif, dan reverse osmosis (RO), air baku diolah untuk menghilangkan kotoran, kontaminan, dan mineral yang tidak diinginkan.

Setelah proses penyaringan, air difiltrasi dan disterilkan menggunakan sinar UV atau ozon untuk membunuh mikroorganisme yang berpotensi merugikan kesehatan.

Langkah kedua dalam operasi depot air minum adalah pengisian galon. Galon-galon kosong yang telah dibawa oleh pelanggan atau disediakan oleh depot air minum dicuci dan disterilkan sebelum diisi dengan air minum yang telah melalui proses pengolahan.

Melalui mesin pengisian galon, air minum yang telah diolah dengan baik kemudian diisi ke dalam galon, disegel, dan siap untuk diantarkan kepada pelanggan. Proses pengisian galon yang bersih dan efisien sangat penting untuk menjaga kualitas air minum yang dihasilkan.

Tahap terakhir adalah pemasaran dan penjualan produk air minum oleh depot air minum.

Depot dapat memasarkan produknya melalui berbagai strategi, termasuk pemasangan iklan, penyediaan brosur, atau menawarkan layanan antar jemput galon kepada pelanggan.

Harga air minum yang dijual oleh depot air minum biasanya lebih terjangkau dibandingkan dengan air minum kemasan yang dijual di toko-toko.

Dengan menjaga kualitas air minum yang terjamin dan memberikan pelayanan yang baik kepada pelanggan, depot air minum dapat membangun reputasi yang baik dan menarik banyak pelanggan, sehingga memberikan keuntungan yang besar bagi usaha mereka.

Baca Juga: 10+ Ciri-Ciri Peluang Usaha Yang Baik, Catat!

Modal Usaha Depot Air Minum

Peluang Usaha Depot Air Minum, Keuntungan Mengalir Terus!
Foto: Modal Usaha Isi Ulang Galon (Freepik.com)

Modal usaha depot air minum dapat bervariasi tergantung pada skala usaha yang ingin dijalankan.

Berikut beberapa faktor yang mempengaruhi modal usaha depot air minum:

1. Skala usaha:

  • Kecil: Depot air minum skala kecil biasanya hanya memiliki 1-2 mesin pengolahan air dan melayani pelanggan dalam jumlah kecil. Modal usaha untuk depot air minum skala kecil berkisar antara Rp 15 juta hingga Rp 30 juta.
  • Menengah: Depot air minum skala menengah biasanya memiliki 3-5 mesin pengolahan air dan melayani pelanggan dalam jumlah yang lebih besar. Modal usaha untuk depot air minum skala menengah berkisar antara Rp 30 juta hingga Rp 50 juta.
  • Besar: Depot air minum skala besar biasanya memiliki lebih dari 5 mesin pengolahan air dan melayani pelanggan dalam jumlah yang besar. Modal usaha untuk depot air minum skala besar bisa mencapai lebih dari Rp 100 juta.

2. Peralatan dan mesin:

  • Mesin pengolahan air, seperti filter pasir, karbon aktif, dan reverse osmosis (RO).
  • Mesin pengisian galon.
  • Tangki penyimpanan air.
  • Pompa air.
  • Galon kosong.
  • Peralatan lainnya, seperti alat tulis, komputer, dan rak penyimpanan.

3. Biaya operasional:

  • Biaya listrik.
  • Biaya air.
  • Biaya bahan baku.
  • Biaya sewa tempat.
  • Biaya gaji karyawan.
  • Biaya lainnya.

4. Perizinan usaha:

  • Biaya pembuatan izin usaha perdagangan (SIUP).
  • Biaya pembuatan tanda daftar perusahaan (TDP).
  • Biaya pembuatan surat izin usaha perdagangan (SITU).
  • Biaya lainnya.

Berikut perkiraan modal usaha depot air minum skala kecil:

  • Mesin pengolahan air: Rp 10 juta
  • Mesin pengisian galon: Rp 5 juta
  • Tangki penyimpanan air: Rp 2 juta
  • Pompa air: Rp 1 juta
  • Galon kosong: Rp 2 juta
  • Peralatan lainnya: Rp 1 juta
  • Biaya operasional: Rp 5 juta
  • Biaya perizinan usaha: Rp 1 juta

Total modal usaha: Rp 27 juta

Perlu diingat bahwa perkiraan modal usaha di atas hanya sebagai gambaran umum. Modal usaha yang sebenarnya dapat bervariasi tergantung pada faktor-faktor yang disebutkan di atas.

Baca Juga: Segar, Intip Peluang Usaha Jus Buah, Yuk!

Demikian penjelasan seputar peluang usaha depot air minum dan ilustrasi modal usahanya. Jika tertarik menjajal bisnis ini, pastikan kamu mengutamakan kualitas mesin dan air minum yang dihasilkan, ya!